5.09.2015

Selamat Jalan, Fred

Siang ini buka facebook, saya dikejutkan oleh status seorang teman GSP yang bernada belasungkawa. Ucapan belasungkawa itu ditujukan untuk kepergian konduktor konser pertama GSP, Fredrick Ochieng. Innalillahi wa inna ilaihi roji'un...

Fredrick Ochieng (alm.) saat sesi foto untuk Konser Semarak Melodi Khatulistiwa tahun lalu.
(dok. GSP IPB)
Rasanya masih tidak percaya..
Masih terekam jelas di ingatan saya waktu pria Kenya bersuara bass itu berbagi cerita tentang pengalamannya saat awal tinggal di Bogor, Indonesia; waktu dia mengingatkan kami agar "on beat" dan "off beat" sambil menggerakkan tangannya, waktu bercanda tentang "kode", waktu dia meminta kami menyanyi dengan not atau kaca-kaca (maksudnya kata-kata); waktu dia menjawab pertanyaan-pertanyaan kami seputar lagu Sesa Sista dan budaya Kenya; waktu dia memperagakan tarian Kenya dengan semangat agar kami tirukan saat pentas. Ia, menurut saya, adalah pelatih sekaligus konduktor yang sabar sekaligus lucu. Tahu kapan bercanda dan kapan serius. Dia pernah menegur kami karena kurang serius berlatih saat konser makin dekat. Walau saat itu terlihat frustasi, bahasa tubuh dan lisannya tetap berwibawa. Itu membuat saya respek kepadanya.

Saya baru tahu penyebab meninggalnya dari mana teman saya yang bikin status tersebut bahwa Fred meninggal tanggal 2 Mei lalu karena kecelakaan mobil di Kenya. Ia meninggal di tempat. Kabar ini diperoleh dari adiknya yang menghubungi via WA. Innalillahi wa inna illaihi roji'un. Selamat jalan, Fred..  :'
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

1 comment:

Terima kasih atas kunjungannya yaa. Salam kenal!

**Komentar dimoderasi karena banyak spam. Ihik!