5.23.2015

Cara Mudah Menghilangkan Kepedasan

Saya pencinta pedas, demikian juga suami. Makan pedas itu enak dan nagih. Banyak yang berpendapat begitu dan saya cukup setuju. Kadang kalau nafsu makan sedang rendah, makan makanan pedas malah membuat saya bersemangat makan. Seperti punya efek menambah nafsu makan. Tapi itu buat saya pribadi sih. Soalnya pernah dengar kalau orang memang kurang suka atau tidak tahan pedas, ya jelas, makanan pedas tidak menambah nafsu makan. Jadi ini tentang selera, tak perlu diperdebatkan. ;)

Mie Aceh Selera Pedas
Ini salah satu kesukaan saya dan suami, Mie Aceh Selera Pedas! ^^


Nah, karena sudah lama berpengalaman terbiasa menikmati makanan pedas, saya punya tips singkat untuk mengatasi rasa pedas yang waw. Cara ini cukup efektif (setidaknya bagi saya) jadi untuk yang sekarang sedang kepedasan, silakan dicoba yaa..

Oh tunggu, baca dulu ini!

Hal pertama yang sebaiknya diingat saat kepedasan adalah jangan minum air dingin. Serius. Air dingin akan menambah efek pedas. Kalau memang mau minum, minumlah air hangat. Air dingin pada awalnya mungkin meredakan pedas untuk sesaat, tapi setelah itu kita akan minum lagi dan lagi dan akhirnya kembung, dan akhirnya tidak kuat lagi untuk minum, dan akhirnya kepedasan lagi. Perut pun jadi tidak nyaman. Minum air hangat mungkin sedikit membantu, tapi saya juga tidak menganjurkan terlalu banyak karena perut bisa kembung dan tak nyaman.

Jadi bagaimana caranya agar kepedasan hilang tanpa menyebabkan kembung?

Oke, ini menurut pengalaman saya, kalau kepedasan, saya akan membiarkan semua lendir dan cairan dari mulut, mata, dan hidung keluar. Biasanya saya akan ke kamar kecil, lalu menundukkan wajah ke wastafel. Bukan untuk mengheningkan cipta, tapi untuk membantu lendir mengalir keluar dengan cepat. Saya tidak akan bersusah payah menarik lendir hidung seperti orang ingusan karena malah bikin sumbat hidung. Air mata saya biarkan keluar, menangis tanpa sedu. Sama halnya dengan rasa pedas di mulut. Mengeluarkan air liur/ludah dapat membantu mengurangi pedas di mulut.

Tunggu selama beberapa saat, dan badai pedas akan hilang tuntas.

Ingat lho, lakukan ini hanya di kamar kecil yaaa, karena tidak sopan kalau dilihat orang. Kalau di depan umum, saya biasanya menggunakan bantuan tissue untuk menampung air mata buaya dan lelehan hidung supaya tetap sopan. Jangan ditahan. Tapi biasanya ini tidak terlalu berpengaruh kalau cairan atau lendir di mulut belum keluar. Karena itu, segeralah minta izin ke kamar kecil untuk bertapa mengeluarkan lendir dari mulut. Ini juga baik untuk menghindarkan sakit perut karena kembung atau iritasi lambung. Lebih baik lagi kalau tidak makan terlalu pedas (kecuali tidak sengaja tergigit cabe rawit, hehe).

Itu saja sih. Mudah kan cara menghilangkan kepedasan ala saya? Silakan dicoba yaa. Bagi yang suka makanan pedas, selamat makan! Bagi yang tidak suka pedas, selamat makan jugaa! Hehe. Salaam!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

10 comments:

  1. kalau saya,ambil tisu,ngelap tanpa suara hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, betul mbak Hana. Pokoknya jangan sampai lupa bawa tissue tiap kali makan pedas. Kalau nggak berabe.. :D

      Delete
  2. kalau saya sih kepedesan malah saya nikmati huehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang mas. Cara ini nggak mengurangi kenikmatan rasa pedas kok cuma untuk mengatasi kalau pas nggak tahan karena terlalu pedas (kepedasan yang sampai nggak berasa apa-apa kecuali rasa pedas itu lho).. ^^

      Delete
  3. Saya juga seneng makan pedas, tapi kalo kepedesan saya nepuk ubun-ubun pelan-pelan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa berhasil ya mbak? Saya pernah dengar sih, nepuk ubun-ubun buat ngilangin pedas wasabi, tapi saya pikir itu terbatas untuk pedasnya wasabi, bukan cabe. Soalnya pernah dengar katanya pedasnya beda...

      Wah, boleh dicoba nih. makasih yaa... ^^

      Delete
  4. wah bisa dicoba nih tipsnya mak, aku suka pedas tapi perut dan mulut ngga tahan hihihi..itu mie acehnya merah sekaliii ngerii hihihi..salam kenal yaa :)

    ReplyDelete
  5. iyaaah.. harus bertapa dulu ya mak.
    kalo saya pake susu mak. minum susu apa aja.
    waktu kecil dulu kl kepedesan habis ngerujak obatnya nyolekin garam trus diemut. lumayan lah tapi masih pedesss.. hehe

    ReplyDelete
  6. aku pecinta pedes bangetttt... dr kecil kayknya kita memang udah dicekokin ama makana pedes sama mama... apalagi buat org batak itu, makanan ga pedes, berarti ga enak ;p

    cara di atas jrg sih aku lakuin mba..soalnya berasa nyiksa... hahahaha...jd aku lbh suka ngilangin pedes ama air putih yg hangatnya sdkt lebih panas tp masih bisa diminum... buatku sih itu jauh lbh cepet yaa

    ReplyDelete
  7. Saya juga suka pedas, tapi bener kata mbak Dewi merahnya bikin saya langsung bilang "waww" haha..

    Samaan sih cara kita, waktu baca aba-aba nunduk di wastafel saya malah latah buka mulut, udah kebayang dluan kalo kepedesan.. Untung lidah saya belum keluar :))

    Aduuh..jadi pengen mie aceh..Traktir dong :p *ga modal bangett :D

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya yaa. Salam kenal!

**Komentar dimoderasi karena banyak spam. Ihik!