12.05.2014

Welcome, Babies!

(sumber gambar: www.ebay.com)

Pagi ini saya dapat 2 kabar dari 2 teman baik di 2 kota berbeda: Reny (Pontianak) dan mbak Roosna (Kupang). Alhamdulillah keduanya sudah melahirkan anak dengan selamat. Kebetulan, anak ketiga mba Roosna dan anak pertama Reny itu sama-sama anak perempuan. Waa, senangnyaa... ^^ alhamdulillah..

Sebagai seorang wanita yang sedang menanti kehadiran buah hati, sekaligus sebagai seorang ibu yang kangennya tak terobati, perasaan saya cukup campur aduk. Tahu sendiri lah ya. Apalagi kalau ada yang menyinggung-nyinggung. Hehe, tapi tidak apa. Alhamdulillah wa syukurillah saat ini saya sudah bisa mengendalikan perasaan (iri, sedih, atau perasaan negatif sejenis) ketika mendengar kabar kelahiran bayi seperti sekarang.  Tidak mudah memang, dan butuh proses, tapi bukan berarti tidak mungkin, kan. Saya sendiri perlu waktu lebih dari setahun untuk bisa berdamai dengan perasaan negatif. Bahkan saya pernah berhenti sama sekali membuka facebook selama beberapa bulan, hanya karena khawatir teringat terus. Dan sedih terus.

Saat ini saya sedang berusaha (promil) dan berharap suatu saat nanti saya punya anak juga. Dan Saya ingin anak-anak kami nanti disayang juga oleh orang-orang di sekitarnya. Karena itu harus belajar ikhlas dan mengurangi kebiasaan membanding-bandingkan rejeki. Toh rejeki Allah takkan pernah tertukar. Kalau kata admin-admin grup AIH, "supaya cepat hamil harus belajar ikhlas dengan apa yang terjadi". Yup. Salah satu caranya adalah dengan mengalihkan rasa "buruk" itu menjadi energi untuk berdoa-doa yang baik-baik. Supaya saat saya nanti menghadapi kondisi yang sama, doa baik itu berbalik kepada saya. Insya Allah, aamiin..

Saya kembali mengingatkan diri, detik ini pastilah moment terbaik yang diberikan Allah kepada saya, suami, dan keluarga besar kami. Bisa jadi sebagai kesempatan buat nabung dan memperbaiki diri, kesempatan bagi saya untuk lebih fokus ujian tesis, dan kesempatan pacaran lebih lama dengan suami (hehe). Pasti tidak ada yang sia-sia. Semua indah pada waktunya. Insya Allah.

Begitulah perasaan saya hari ini. Campur aduk, tapi bahagiaaa sekali dengan kehadiran keponakan-keponakan cantik dari sahabat-sahabat kami yang baik.

Selamat datang di dunia, ananda-ananda sayang. Semoga kalian menjadi anak-anak sholeha yang tidak kurang suatu apapun, yaa. Aamiin ya Rabbal alamin..

Peluk cium dari Bogor, Tante Yanet dan Om Jani.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

13 comments:

  1. Sabar ya, semoga Allah segera memberi momongan. Aamiin

    ReplyDelete
  2. Pastinya mba.. semoga segera diberi adek bayi didalam rahimnya yaa..
    amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Rabbal 'alamin.. makasih doanya, mbak Winda..

      Delete
  3. Aku pernah denger kata-kata, Allah menunda pasti ada sebabnya, dan percaya saja bahwa itulah yang terbaik.
    Aku juga untuk dapat anak kedua ini ampun deh, udah nyaris putus asa :'( Perasaan dari segala penjuru aku sudah merasa siap, si kakak juga udah ga sabar, tapi ternyata dikasih kenyataan harus ikhtiar habis2an untuk bisa dapet momongan tambahan. Allah punya rencana lain untuk menunda ternyata.
    Sama-sama berdoa yaah.. think happy thoughts, jangan pernah menyerah dan jalani ikhtiar dengan maksimal dengan doa yang juga maksimal, insha Allah :)

    ReplyDelete
  4. haaii mbak... ah.. sedang menanti buah hati ya ? samaa... saya juga *pelukandulu*
    hihihi... semangat ya mbak. saya dulu juga sering banget nangis. apalagi kalo ada yang bully :) akhirnya, ya sutralah. mungkin saya masih harus bersabar dan memperbaiki diri. semua indah pada waktunya... takdir Allah pasti baik :)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya yaa. Salam kenal!

**Komentar dimoderasi karena banyak spam. Ihik!