4.02.2016

Mie Pangsit Ayam RM Ayam Pak Usu

Seperti janji saya di akun instagram saya beberapa hari lalu, hari ini saya mau review sedikit tentang menu mie pangsit di salah satu rumah makan di Pontianak, namanya RM Ayam Pak Usu.

Mie Pangsit Ayam RM Ayam Pak Usu

Sebenarnya saya jarang makan di resto ini. Dulu pernah satu kali diajak Kakak makan di cabangnya yang ada di Mega Mall Pontianak. Enak sih, hanya saja menurut saya harganya agak kurang masuk akal [bisa baca ceritanya di sini] jadi saya tidak pernah sengaja berniat untuk kembali. Hehe. Tapi namanya rejeki ya, kemarin teman-teman saya sepakat ketemuan sekalian makan siang di rumah makan ini yang cabang ayani (bukan cabang mall seperti waktu itu), saya akhirnya kembali. Bagus juga, saya jadi berkesempatan untuk coba.

Awalnya, karena cuaca panas, saya mau pesan es krim saja. Iya, di resto tersebut tersedia banyak menu es krim yang menggugah selera. Eh tapi karena satu dan lain hal, saya tidak jadi pesan es krim dan malah tergoda untuk mencoba makanan beratnya. Pilihan saya --tentu saja-- jatuh pada mie! :p Mie yang saya pesan adalah mie pangsit ayam. Minumnya, es jeruk besar.

Tidak lama, pesanan saya dan teman-teman datang. Teman saya ada yang pesan mie pangsit seafood dan ayam bakar dengan sambal pedas. Saya tidak menyicip punya teman jadi tidak tahu rasanya seperti apa, tapi kalau berdasarkan pendapat salah satu teman saya sih, ayam bakarnya kurang sesuai harapannya. Itu kata teman saya yaa --sekali lagi saya sebutkan, saya tidak menyicip menu lain selain pesanan saya-- tapi kalau dilihat dari penampakannya, menurut saya memang agak kurang kelihatan seperti dibakar, sih. Mungkin kelamaan diungkep dalam bumbu.

Eh, ini kenapa ngomentarin makanan orang lain ya? Hihihi. Mari kembali kepada mie pangsit ayam pesanan saya.. :D

Kalau dari penampakan, menurut saya mie pangsitnya cukup menarik dan menggugah selera. Mie-nya kecil-kecil dan teksturnya kenyal, khas buatan sendiri alias bukan mie instan. Bahan pelangkapnya juga cukup, walaupun saya pernah melihat yang lebih lengkap dari ini.

Mie Pangsit Ayam RM Ayam Pak Usu

Kuahnya terpisah, khas mie pangsit lah ya, jadi bisa disesuaikan dengan selera kita. Cara makannya tergantung masing-masing orang, ada yang lebih suka menuangkan kuahnya ke dalam mangkuk mie, ada juga yang lebih suka tetap terpisah: mencelupkan mie-nya ke dalam wadah kuah atau menghirupnya di sela-sela makan mie. Kalau saya lebih suka cara kedua.

Mie Pangsit Ayam RM Ayam Pak Usu

Kalau dari segi rasa, menurut saya mie pangsit ini cukup enak. Citarasanya lembut alias tidak terlalu banyak bumbu pada mie. Cincangan ayam yang gurih yang memberi rasa pada mie. Tapi saya tidak cocok dengan kuahnya, terlalu hambar dan malah menghilangkan rasa. Serasa minum air sahang yang dikasih potongan daun bawang. Memang sih, kuah mie pangsit yang dipisah dari mie biasanya sengaja dibuat tawar untuk mengurangi atau menawarkan bumbu yang kuat dari mie, tapi berhubung bumbu di mie pangsit ini sangat halus, kuah yang hambar malah membuat mie jadi kehilangan pesona, kurang nendang. Sayang sekali. Untungnya, saya tetap memisahkan kuah dan mie-nya, baru diseruput waktu terasa seret, jadi rasa mie-nya tetap oke.

Selain masalah kuah, hal lain yang menurut saya bikin makan mie pangsit di sini jadi kurang nikmat adalah tidak disediakannya sumpit. Ini kurang penting, tapi buat saya kalau ini disediakan pasti jadi nilai tambah untuk orang-orang seperti saya yang suka makan pakai sumpit. *ya, ya, saya pelanggan cerewet :p  Intinya, menurut saya, mie pangsitnya enak dan layak untuk dicoba, tapi tidak spesial.

Nah, kalau dari harga, menurut saya masih masuk akal. Seporsi mie pangsit ayam dihargai 18 ribu rupiah sedangkan mie pangsit seafood 19 ribu rupiah (harga per 31 Maret 2016). Ini yang di cabang Ayani ya. Saya kurang tahu untuk cabang lainnya.

Apalagi ya? Oh ya, kalau lihat daftar menu, sebenarnya resto ini punya menu yang lebih beragam daripada sekadar mie pangsit yang dimakan dengan sendok dan garpu (hehe). Menunya standar resto keluarga lah: ayam/ikan bakar, sop, sayur cah, tahu/tempe, dsb. Harganya juga standar. Ada juga menu yang menarik: ayam pak usu, ayam ponti, dan ikan pak usu; tapi saya belum pernah coba menu spesial tersebut (ya iyalah, baru 2 kali ke sini) jadi tidak tahu spesialnya seperti apa. Sekadar info, ayam pak usu dan ayam ponti seharga 17 ribuan sedangkan ikan pak usu 30 ribuan (harga per 31 Maret 2016).

Selain menu keluarga, ternyata di sini juga menyediakan makanan jepang lho. Beraneka ragam sushi tersedia di resto ini: nigiri sushi, californian fusion sushi, nusantara sushi. Harganya bervariasi, mulai 13 ribuan sampai 60 ribuan (harga per 31 Maret 2016). Ada juga salad edamame, chuka kurage, dan chuka wakame. Sayangnya, tidak ada menu ramen di sini.. *dan penggemar mie pun kecewa xD

Mie Pangsit Ayam RM Ayam Pak Usu
minum es jeruk besar supaya kecewanya hilang.. 
Begitulah sedikit review mie pangsit yang saya nikmati beberapa waktu lalu. Semoga bisa jadi referensi buat teman-teman untuk berwisata kuliner di Pontianak yaa.. Dah!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungannya yaa. Salam kenal!

**Komentar dimoderasi karena banyak spam. Ihik!