6.09.2015

Serangga Masuk Telinga

Semalam tidur nyenyak terganggu karena tiba-tiba telinga kanan saya kemasukan serangga. Kaget sekali rasanya. Awalnya saya sempat berpikir kalau itu hanya sehelai rambut yang masuk ke lubang telinga, tapi selelah saya bersihkan rambut yang simpang siur waktu tidur itu, ternyata memang serangga karena bergerak-gerak. Gatal!

telinga gatal
Telinga gatal nih
(credit: Bert Knottenbeld/flickr)


Gara-gara itu saya jadi tidak bisa tidur tenang lagi karena serangga yang masuk benar-benar mengganggu, antara geli dan ngeri. Geli karena gatal dan ngeri karena terbayang yang tidak-tidak., khawatir serangga itu masuk lebih dalam dan bersarang di telinga, hiey..

Saya tidak melakukan apa-apa, hanya pasrah sambil menekan cepat lubang telinga berkali-kali, berharap si serangga kaget dan segera keluar dari telinga, heuheu. Beberapa saat setelah ditekan gatalnya sih hilang tapi tak lama kemudian gatal lagi. Argh, sangat mengganggu dan bikin khawatir hati berbi.. :p

Bingung, saya ubah posisi tidur saya ke arah sebaliknya. Karena yang saat kemasukan serangga adalah telinga kanan (waktu tidur menghadap kiri), saya balik badan jadi menghadap kanan. Saya tutup telinga kiri dengan rambut, menyugesti diri untuk mengurangi trauma, berharap dengan begitu tidak ada serangga lain yang iseng masuk ke lubang telinga kiri saya. Intinya, parno..

Setelah beberapa saat yang saya perkirakan cukup lama (saya kurang tahu berapa lama pastinya karena mengantuk berat tapi tidak bisa tidur), akhirnya si serangga kecil keluar sendiri. Alhamdulillah. Saya jadi berpikir, ternyata lilin telinga (yang sering kita sebut kotoran telinga) berperan penting dalam menghalangi benda-benda asing yang masuk ke telinga, seperti yang saya alami semalam. Lilin telinga itu memang remeh dan menjijikkan, tapi ternyata sangat berarti. Buktinya serangga kecil itu jadi tidak bisa terbang lebih dalam karena terjebak di lilin. Gerakannya membebaskan diri lah yang memunculkan sensasi gatal. Pantas saja kita dianjurkan agar tidak terlalu sering membersihkan lubang telinga. Hmmm..

Syukurlah beberapa bulan belakangan ini saya mendapat pencerahan agar mengurangi kebiasaan membersihkan telinga terlalu sering. Dulu sepekan bisa 3 kali dan sempat sekali sehari. Kalau tidak dibersihkan rasanya kurang afdhol, parah kan.. Tapi setelah mendengarkan pengalaman mama' yang jadi punya keluhan telinga karena terlalu sering membersihkan telinga dengan cotton bud, dan pernah juga baca pengalaman salah satu blogger yang memiliki masalah telinga gara-gara keseringan mengorek telinga, saya jadi tersadarkan walaupun kenyataannya susah sekali mengalihkan hasrat untuk mengorek telinga, duuh..  Benarlah pesan lagu dangdut jaman dulu, yang namanya terlalu itu memang kurang baik ya. Yang sedang-sedang sajaa~ *nyanyi
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

14 comments:

  1. hihi... mending itu mba...kalau saya pernah masuk sampai dalam rasanya gmn gitu..jadi kayak ada yg ribut terus, perasaan jadi ga seimbang banget. duuh duhh pengalaman merngerikan, hampir mau dibawa ke RS, ini kisah 10 thn yg lalu, aksess internet ga spt sekarang, kalau kejadiannya zaman skrg pasti lgs tanya bah google dah hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. akhirnya gimana mba? hiey, ngeri. saya kemarin beruntung tuh serangga imut, jadi nggak sampai nguing~nguing gitu. cuma terasa gatal aja. iya jaman sekarang si embah jadi andalan, hihihi

      Delete
  2. Pernaaah kayak gitu juga, lagi tidur dan berasa ada bunyi kok keras banget, lama-lama berasalah tuh semut rusuh di dalam telinga, entah kenapa waktu itu kalem aja nepuk nepuk sambil memberi jalan turun ke semut(berbaring menghadapkan lubang telinga ke bantal) dengan begitu semutnya cepat keluar, jadi mikir juga, kalau si semut menggigit di dalam telinga bakal aduhai banget rasanya selama berhari-hari kan?

    Setelah kejadian itu saya jadi mikir banget kalau mau ber cotton bud ria.. sayangnya ga bertahan lama, sekarang udah rajin lagi *berlari ke tembok T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya kemarin nggak sempat dengar bunyinya, ir, mungkin karena lagi bocan (bobo cantik, hihi). iyaa, bener, bener. kemarin serangganya juga baru keluar pas saya hadapkan telinga ke bawah. mungkin cara paling efektif seperti itu ya?

      kalau rajinnya sekali sepekan sih kayaknya nggak masalah ir, asal jangan sekali sehari aja... ngeri lho efeknya...

      Delete
  3. Ngeri deh kalo telinga kemasukan serangga hihi

    ReplyDelete
  4. Haduuhh ngeri mbak kemasukan hewan, rasanya gael banget. Apalagi kalau bunyi...hadehhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. cuma gatal aja saya sampai nggak bisa tidur, apalagi kalau bunyi mbak... iya ngeri euy

      Delete
  5. Alhamdulillah ga masuk terlalu dalam ya mba..
    kebayang kalo masuk mba *tutup muka*

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah udah keluar walaupun sempat masuk mbak.. ^^

      Delete
  6. jangan pake cotton bud kecuali di lokasi kita wudhu. itu nasihat dokter THT dua puluh tahun lebih yg lalu pas saya SMA. ngorek terlalu dalam trus kebuntu. berhari-hari saya budeg sebelah. mau ke dokter THT, takut. ya akhirnya ke dokter juga dan plong alhamdulillaah

    nah, sekarang giliran anak saya. dia iseng ngorek telinga, luka, bengkak. duh...stressfully beautiful deh. sudah dibawa ke dokter THT, tapi masih ada bau. ya mohon doa juga biar anak saya nggak kenapa2.

    jadi intinya telinga itu jangan bersih-bersih. memang kotoran telinga itu ada gunanya dan toh akan kluar sendiri setelah 4-6 bulan. baru deh dikorek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, makasih udah berbagi cerita di sini, mbak Diah.. Satu lagi cerita tentang ini yang saya dapat langsung dari yang ngalamin. Kayaknya kebiasaan saya ngorek telinga memang harus dikurangi sedikit demi sedikit deh, saya masih rutin bersihin telinga sepekan sekali.

      Saya ikut mendoakan mudah2n ananda (damar atau rojat nih mbak?) nggak kenapa2. Insya Allah.

      Sekali lagi makasih udah berbagi cerita di sini ya mbak! mudah2n yg datang nggak cuma baca tulisan saya di atas tapi juga baca komentarnya..

      Delete

Terima kasih atas kunjungannya yaa. Salam kenal!

**Komentar dimoderasi karena banyak spam. Ihik!