10.09.2018

Basa-Basi yang Basi

Gak tau yaa. Mungkin karena dalam beberapa waktu belakangan ini ditanyain tentang anak melulu, saya jadi agak terpicyu buat nulis ini. Tsaaah.. terpicyu beb.. XD


Saya tidak anti obrolan ringan. Saya suka kok ngobrolin yang ringan-ringan seperti merk pulpen yang dipake buat latihan handlettering, atau beli buku tulis bagus di mana, atau ngerekam video pake apa, bla bla bla. Receh kan topik yang begitu. Saya juga tidak anti pembicaraan topik anak. Saya ikut grup parenting, edukasi ASI, saya juga senang kalau ada teman yang hamil. Saya juga suka kalau ditanya udah promil apa aja (terus abis itu dikasih setengah kilo kurma muda lho, alhamdulillah). Jadi masalahnya tuh bukan di pertanyaannya, tapi di gaya si penanyanya. Orang yang cuman pengen apdet biasanya nyebelin banget. Nanyanya tuh cuman kayak pengen nanya aja, tapi bodo amat lah jawabannya apa atau apa efeknya buat yang ditanya. Jauh lah dari niat ngasih kurma muda gratis, wkwk..

Iya, saya lagi sensitif buat masalah ini. Sama kayak sensitifnya para ibu bekerja yang ninggalin anaknya di penitipan seharian lalu ditanya siapa yang ngasuh anaknya, kok ndak ngasuh sendiri; atau pemuda-pemudi usia matang yang calonnya masih misteri Illahi terus ditanya kapan nikah kok belum juga kan udah berumur; atau pria-pria yang kerja dari rumah yang ditanya kenapa nggak cari kerja kantoran kok malas banget jadi laki-laki; atau ibu rumah tangga yang ditanyain kenapa nggak kerja kan sayang ijazahnya; atau emak-emak galau yang ditanya kenapa anaknya belum bisa bicara/berdiri padahal udah usia sekian-sekian; atau orang-orang berberat badan ekstra yang ditanya kenapa gemuk kok ndak diet, nanti cepat mati lho.. :((

Saya yakin seyakin-yakinnya, semua orang punya titik sensitifnya masing-masing karena ujian kehidupan tiap orang tuh beda-beda. Masih ndak percaya? Nih saya cerita. Pernah saya kenal seseorang yang suka ngatain orang lain, "kok gitu aja baper siih, aku biasa aja". Bukan sekali dua kali, tapi status-statusnya seringnya nyinyirin orang lain yang sensitif terhadap topik tertentu. Tepatnya, topik-topik yang bukan titik bapernya. Sampai suatu ketika, orang tersebut tiba-tiba baper waktu dia mendengar sesuatu. Nah lo..

Kenapa kita bisa baper? Ya balik ke teori awal tadi. Baper itu manusiawi. Bukan masalah pertanyaan atau topik pertanyaannya, tapi motif di baliknya. Beda rasa dan aura kalau penanya memang mau ngobrol hangat dan tanpa menghakimi. Serius. Jadi pelajaran buat saya pribadi dan juga teman-teman yang udah baca sampai paragraf ini, kalau mau ngomong, ingat untuk mikir dulu. Ada faedahnya ndak. Jangan nanya hal yang bahkan kita ndak peduli orang bakal jawab apa.

Basa-basi itu bukan masalah nanyain kabar atau cuaca. Ngomongin kabar dan cuaca juga bisa bermanfaat kok. Belajar tentang cuaca atau kesehatan, misalnya. Basa-basi yang basi itu, kalau udah tau lawan bicara keliatan ndak nyaman tapi masiiih aja nanyain ini-itu yang bikin orangnya makin tak nyaman. Terlepas apapun topiknya. Ingat, tiap orang punya masalah yang beda dengan kita. Kalau dibalikin ndak enak loh..

Yuk peduli dan basa-basi, tapi plis, jangan basi.. ;)

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungannya yaa. Salam kenal!

**Komentar dimoderasi karena banyak spam. Ihik!

Follow by Email