3.27.2016

Busur yang Patah

Padahal baru saja posting tentang latihan panahan di akun instagram saya, @delyanetkarmoni, eeh cobaan mendera. Pas mau latihan sendiri di rumah, busur panah milik saya yang terbuat dari pvc malah patah jadi dua. Tidak jadi latihan deh!

Beneran nih, patah.. padahal baru juga sebulanan.. hiks..


Bisa-bisanya busur patah? :p

Ceritanya, dulu waktu pertama beli, kami dianjurkan untuk melepaskan senarnya dari busur setiap tidak dipakai. Tujuannya agar busur tetap fleksibel, karena menurut yang jual, kefleksibelan busur pvc tersebut terletak pada busurnya, bukan dari tali senarnya. Jadilah kami selalu melepas senar setiap kali selesai latihan.

Masalahnya, menarik busur itu bukan pekara mudah, jadi saya jarang sekali memasangnya sendiri. Yah kecuali dalam keadaan-keadaan tertentu seperti yang pernah saya ceritakan di sini. Nah sejak bisa memasang sendiri, saya jadi cukup percaya diri waktu membengkokkan busur untuk memasang senar. Sayangnya, busurnya yang tidak terlalu percaya kepada saya..

Dan akhirnya, kreek~prak! busur baru saya itupun patah... Uhuhu. Rupanya di bagian dalam pvc itu ada kayunya, dan sepertinya kayu itu yang kurang fleksibel. Pas sambungan pvc terlepas, kayunya jadi patah.

Saya langsung lapor Kanda nun sedang jauh di hulu Kapuas via wa sambil kesal dengan diri sendiri. Apalagi mengingat harganya yang sekitar 400 ribuan. Huhu. Kanda menghibur saya. Ia mengingatkan saya pada peristiwa pecahnya kuvet spektofotometer di tangannya waktu kuliah S1 dulu. Kuvet malah lebih mahal tuh (3 jutaan). Jadi, ikhlaskan saja, katanya mengingatkan.

Begitulah. Hikmahnya, pertama, belajar ikhlas (lagi, huhu). Kedua, belajar berhati-hati. Ketiga, semoga segera dimampukan Allah untuk menggantinya dengan busur baru yang lebih baik, bukan busur pvc lagi. (aamiin). Keempat, mungkin ini cara Allah mempertemukan saya dengan lebih banyak orang, seperti lewat kegiatan latihan panahan bersama. Belakangan saya memang agak malas berada di tempat ramai. Anggap saja ini kesempatan baik.. *menghipnotis diri sendiri

Btw teman-teman pernah punya pengalaman merusak peralatan olahraga nggak? Ada yang tahu beli busur yang bagus dan terjangkau dimana? Haha, pertanyaannya seolah-olah mau langsung beli aja ya. ~Sabar net.. Nabung dulu.. xD

6 comments:

  1. hai. saya mampir kesini karena kemarin (hari senin tgl 26 des) panah saya juga patah saat dicoba narik anak panah ke 5x nya. nyari di google kali aja ada solusi untuk panah yg patah itu, dan belum nemu solusi. ya udah deh, nabung dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai juga. wah maaf ya kalau sekiranya kecewa postingan saya ini nggak memberikan solusi masalah busur atau panah yg patah.

      oh ya, saya sudah beli busur baru via online. ada sih rencana buat bikin review nya, cuma masih belum selesai ditulis. hehe. semoga segera dimudahkan supaya bisa beli busur/panah baru yaa..

      Delete
  2. السلام عليكم
    OH jadi solusinya sabar dan ikhlas ya,, ��,kalau saya baru dipakai 1x latihan, beli Rp. 650 gitu kan,biar seakan akan, eh patah, ya kholas��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsalam..

      Hehe, itu bukan solusi sih, lebih ke gimana supaya kesalnya berkurang (;

      Delete
  3. Kalau saya belum beli, tapi masih ragu-ragu mau beli atau nggak. Memang sih busur pvc harganya cukup terjangkau, tapi ragu juga dengan kualitasnya. Beli yang bagus nggak tega ngeluarin duit segitu banyak cuma untuk manah hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya --setelah mengalami ini-- lebih saranin buat beli yang bagus sekalian, terutama kalau memang tertarik sama panah. Buat pemula, panah pvc sih nggak masalah buat latihan dasar, buat latihan muscle memory, tapi sesak juga rasanya kalau pas semangat eh busurnya patah, kayak yang saya alami ini.

      Makanya saya pikir mendingan beli yang bagus sekalian tapi awet. Walaupun jarang dimainin tapi barangnya ada kapanpun sempat/mau maininnya... Tapi balik lagi ke prioritas sih ya ^^ Sebenarnya asal pintar merawatnya, tidak masalah mau pvc atau yg merk ternama. Ini saya nya aja yang mungkin kurang pandai menggunakannya sampai patah begitu xD

      Delete

Terima kasih atas kunjungannya yaa. Salam kenal!

**Komentar dimoderasi karena banyak spam. Ihik!

Follow by Email